Kami siap menjawab pertanyaan Anda tentang jasa pembuatan aplikasi. Silahkan hubungi kami pada jam kerja Senin - Sabtu dari pukul 9:00 - 17:00 wita!
APPKEY | Perbandingan Framework Lintas Platform Tahun 2019 | Yang terbaik dari Flutter, React Native, Xamarin, Unity
Berikut ini akan diulas mengenai perbandingan antara Flutter, React Native, Xamarin serta Unity membuat pembaca bisa memilih framework yang tepat untuk digunakan. Pastikan untuk memilih pengembangan aplikasi lintas platform yang terbaik sesuai dengan kebutuhan.
20807
post-template-default,single,single-post,postid-20807,single-format-standard,qode-listing-1.0.1,qode-quick-links-1.0,qode-restaurant-1.0,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,footer_responsive_adv,qode-theme-ver-17.2,qode-theme-bridge,qode_header_in_grid,bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-6.3.0,vc_responsive
framework

Perbandingan Framework Lintas Platform Tahun 2019 | Yang terbaik dari Flutter, React Native, Xamarin, Unity

Ada banyak kerangka kerja pengembangan aplikasi mobile yang tersedia seperti Flutter, Xamarin, dan React Native di pasaran.  Kerangka pengembangan untuk Sistem Operasi biasa yang digunakan dalam teknologi seluler Android dan iOS. Berbeda dengan ketiga kerangka pengembangan aplikasi, Unity lebih kepada pengembangan game multi platform.

Mana Yang Harus Dipilih, Flutter atau React Native?

 

Flutter dikembangkan oleh Google sedangkan React Native dikembangkan oleh Facebook. React Native dirancang di atas teknologi web yang ada, Flutter dirancang dari bawah ke atas. Jika sudah pernah mengembangkan aplikasi dengan React, maka menggunakan React Native untuk belajar secara gratis bisa menjadi pilihan.

Pada frameworknya, Flutter dikembangkan menggunakan bahasa pemrograman baru yaitu “Dart” yang dikembangkan oleh Google. Dart memiliki sintaksis yang mirip dengan Bahasa pemrograman seperti Java dan C#. Dart lebih mudah dipelajari bagi mereka yang telah menggunakan bahasa pemrograman ini.

Selain itu, keduanya juga memiliki perbedaan di UI. React Native memiliki UI asli, sementara Flutter memiliki UI eksklusif. Dengan kata lain, aplikasi ini akan terlihat berbeda di platform yang berbeda, tetapi aplikasi Flutter terlihat sama di semua platform. Yang lebih disukai adalah kasus per kasus, tetapi lebih baik untuk memeriksa perbedaan UI terlebih dahulu.

Artikel Terkait  Hal-hal yang penting diperhatikan dalam membuat aplikasi yang digunakan sehari-hari

Pengembangan Yang Cocok Untuk Xamarin

 

Xamarin baru-baru ini menambahkan “Xamarin Forms Visual” dalam pembaruan sistemnya. Hal ini memungkinkan berbagai platform untuk mengimplementasikan UI yang memiliki kesamaan. Keuntungan lain adalah bahwa fungsi aslinya dapat digunakan lebih mudah daripada framework lintas platform lainnya.

Xamarin yang hingga kini masih dalam pengembangan dan pembaharuan tidak membuatnya tersingkir dari deretan pengembangan aplikasi mobile terbaik. Bagi yang ingin mengembangkan aplikasi mobile lintas platform menggunakan program bahasa C# (.NET), maka Xamarin adalah pilihan yang tepat.

Unity Adalah Pilihan Tepat Untuk Pengembangan Game

 
Berbeda dengan ketiga pengembangan aplikasi mobile sebelumnya, Unity lebih kepada pengembangan game. Unity adalah mesin game yang telah banyak diadopsi sebagai kerangka kerja atau framework lintas platform dan telah dikembangkan untuk banyak game. Contoh game yang dikembangkan dari Unity adalah Dragon Quest VIII dan Pokemon Go.

Sebenarnya sudah ada pernyataan bahwa Flutter akan mendukung 3D di masa yang akan datang. Meskipun begitu, statement yang masih dalam bentuk wacana ini masih jauh dari realisasi. Oleh karena itu, jika ingin mengembangkan game menjadi lebih baik, ada baiknya jika memilih Unity.

Flutter Vs Xamarin Vs React Native

 

Untuk pengembangan aplikasi mobile terbaik bisa menggunakan Flutter, React Native dan Xamarin. Pertanyaannya, dari ketiga aplikasi pengembangan mobile terbaik dengan frameworknya? Mari melihat perbandingan pengembangan aplikasi lintas-platform tersebut secara rinci.

Tingkat Kepopuleran (Tren Terbaru Dengan Google Analytics & Stack Overlay)

 
Kerangka pengembangan aplikasi lintas platform sangat populer karena memungkinkan seseorang untuk menjalankan kode yang sama pada berbagai platform pengembangan.Setelah berlalu beberapa waktu, posisi puncak mengalami perubahan dan muncul tren baru. Tapi, React Native dan Xamarin sudah menjadi pilihan populer dalam perlombaan waktu yang cukup lama.

# Stats 1 Menurut survei Stack Overflow

React Native merupakan pilihan yang paling banyak disukai lalu diikuti oleh Xamarin. Tidak diragukan lagi, React Native memang mendapatkan popularitas yang luar biasa sejak awal kemunculannya. Namun penyimpangan terjadi antara Agustus 2015 hingga September 2016 yang membuatnya terkena gelombang besar.

#Stats 2 Kisah yang Tak Terhingga Dari Google Analytics

Pendapat ini mengatakan bahwa React Native jauh di belakang Xamarin dalam pilihan terpopuler hingga 2017. Tetapi dengan pertumbuhan eksponensial, React Native kembali berkompetisi dengan berbagai kemajuan dan telah berhasil mencapai posisi teratas dalam daftar kerangka pengembangan lintas-aplikasi.

Meskipun, jelas bahwa React Native adalah platform yang paling disukai dan banyak diunduh pada tahun 2019. Tetapi, dalam hal ini bukan hanya tentang siapa yang terbaik, ada banyak faktor lain yang menentukan framework terbaik dari framework lain, terutama untuk solusi pengembangan aplikasi.

Artikel Terkait  Aplikasi Pengatur Keuangan - Aplikasi Pengatur Keuangan Seluler Terbaik untuk Keuangan Pribadi dan Bisnis

Ulasan Singkat Melalui Pengenalan

 
Sebelum kita membahas lebih jauh detail spesifik dari desain, perpustakaan, dan alat-alatnya, mari kita menuntaskan apa yang disebut Xamarin, React Native, dan Flutter. Pendahuluan ini sangat penting sebagai pengantar menuju pembahasan yang lebih dalam mengenai pengembangan aplikasi tersebut.

  • Xamarin: Xamarin adalah pilihan yang paling terkenal di antara pengembang aplikasi lainnya. Alasan di balik kepopulerannya adalah “Fungsi Seamless” yang ada didalamnya. Diluncurkan pada 2011, Xamarin menawarkan penggunaan kembali kode dan berbagi kode dengan platform lain sambil memberikan akses ke API asli.

Pengembang secara bersamaan dikirimkan dengan fungsi spesifik platform seperti aplikasi asli. Kerangka pengembangan aplikasi lintas-platform ini bergantung pada bahasa pemrograman C# yang digunakan membuat keajaiban untuk platform terkenal seperti Android, iOS, dan Windows.

  • React Native: Ini adalah platform terpercaya namun lebih dikenal sebagai solusi pengembangan perangkat lunak terbaik berdasarkan Javascript. React Native menciptakan aplikasi seluler asli, kuat, dan render asli untuk platform terkenal sekelas iOS dan Android.

Hal ini tergantung pada React Native, yaitu Javascript Facebook untuk membuat UI, menentang search engine, dan menargetkan platform seluler. Sebelumnya, React Native hanya dikembangkan oleh Facebook untuk iOS, tetapi akhir-akhir ini React Native juga tersedia untuk versi Android.

  • Flutter: Flutter adalah pemain baru dalam persaingan pengembangan aplikasi. Pengembangan aplikasi ini memungkinkan pengembangan aplikasi lintas platform yang sederhana namun berkelanjutan. Flutter adalah platform gratis dan open source berbasis pada bahasa pemrograman Dart, bahasa yang berorientasi objek dan responsif yang mudah dipelajari.

Pengembangan aplikasi mobile ini memiliki gadget tersendiri yang secara khusus ditarik dengan motor rendering sendiri. Motor rendering berwujud, dinamis, dan menarik. Desain arsitekturnya didasarkan pada pilihan yang terkenal saat ini yaitu “Pemrograman Reaktif”.

Artikel Terkait  Apa Kunci Kewirausahaan yang Sukses dalam Pengembangan Aplikasi? Tiga Pola Kegagalan dan Poin yang Perlu Diperhatikan

Penggunaan Teratas

 
Pengembangan aplikasi lintas platform adalah pilihan pertama di antara perusahaan pengembangan aplikasi seluler terbaik. Tidak diragukan lagi, lintas platform mampu menciptakan kembali lanskap pengembangan aplikasi secara eksponensial. Platform ini digunakan oleh banyak organisasi besar hingga startup di bidang digital.

Sekarang, saatnya untuk melihat beberapa aplikasi seluler populer yang dibuat berdasarkan pendekatan pengembangan aplikasi lintas platform tersebut.

  • React Native: Sejumlah besar aplikasi menggunakan React Native dari startup pemula hingga perusahaan yang sukses. Pencapaian React Native dapat dilihat dari terbentuknya aplikasi seperti pemeliharaan dan pengkodean Facebook Ads Manager and Analytic, disertai dengan beberapa produk Facebook lainnya.

Selain itu, pengembangannya juga bisa dilihat dari terbentuknya Skype, alat komunikasi terkenal untuk panggilan video dan obrolan. Juga Pinterest, sebuah jejaring sosial dan aplikasi seluler yang terkenal karena menemukan ide yang Anda sukai.

  • Xamarin: Selama 7 tahun keberadaannya, Xamarin telah berkembang menjadi 1,6 juta pengembang di 120 negara dengan Microsoft yang mengakuisisi untuk menjadikannya bagian dari lingkungan studio visualnya. Menjadi platform pengembangan aplikasi seluler serbaguna, Xamarin berakselerasi di hampir semua ceruk yang dikerjakan pengembang. Adapun aplikasi teratas yang sering digunakan yang merupakan pengembangan Xamarin adalah Transistor, PictureX, JustGiving, dan Aplikasi Bank Dunia.
  • Flutter: Merupakan pilihan utama untuk perusahaan pengembang aplikasi seluler terbaik yang berada di bawah naungan Google yang juga pengembang di seluruh dunia. Beberapa aplikasi yang dibuat dengan Flutter diantaranya Google Ads, Google Greentea dan Alibaba.
Artikel Terkait  Pengantar Aplikasi Super. Apa Saja Bentuk Platform Baru yang Ditawarkan oleh Wechat, AliPay dan GoJek?

Analisis Kinerja

 
Flutter menempati urutan teratas dari daftar dengan pencapaian sebesar 75,4% dan diikuti React Native dengan 62,5% di antara framework yang paling dicintai. Hal ini menunjukkan bahwa dalam hal analisis kinerja, Flutterlah yang paling diandalkan.

Memang bukan hal yang bagus bahwa React Native dikalahkan setelah berada dalam perlombaan untuk waktu yang lama. Selain itu sejumlah besar aplikasi mobile dikembangkan di dalamnya dalam beberapa tahun terakhir. Padahal, Flutter baru berusia satu tahun dan telah menjadi pembicaraan dalam bidang digital.

  • Xamarin: Kinerjanya sebanding dengan aplikasi seluler asli, yang menjadikannya pilihan untuk mengembangkan aplikasi berkinerja tinggi dengan tampilan dan nuansa asli. Dari perspektif teknis, Xamarin dengan perpustakaan asli yang dibungkus DOT.NET untuk pengembangan aplikasi lintas platform. Selain itu, Xamarin dapat memanfaatkan semua akses API asli dan terbaru untuk memanfaatkan potensi yang mengintai di aplikasi Xamarin seperti ARKit untuk iOS dan Android-Multi Windows.
  • Flutter: Ada anggapan umum bahwa Flutter memberikan kinerja yang lebih baik daripada React Native dan Xamarin. Tapi, ini bukan kesalahpahaman belaka. Memang karena kode Dart yang dikompilasi dengan kode mesin asli, sehingga menghilangkan kebutuhan akan Javascript.
  • React Native: Aplikasi biasanya memiliki masalah dengan rendering set data berukuran besar, karena mereka tergantung pada Javascript. Dengan demikian, meningkatkan kecepatan aplikasi dengan bantuan perpustakaan pihak ketiga bisa menjadi pilihan yang patut dipertimbangkan, tetapi tidak cukup untuk mengalahkan Flutter dalam perlombaan yang kompetitif.

Komunitas Pendukung

 
Mengembangkan komunitas pengguna serta menyediakan penahan langsung dan komunikasi langsung dengan pelanggan adalah unsur yang tepat untuk melihat seberapa besar bagian tersebut. Terutama para fanatik yang menghabiskan hidup mereka untuk online.

  • Xamarin: Sebagian besar dukungan pengembangnya sudah ada. Bantuan besar dapat ditemukan melalui situs web, forum, dan komunitas. Sebagai informasi tambahan, menurut Github jumlah repositori, pengguna, dan kontributor adalah setengah dari jumlah untuk React Native.
  • React Native: Masih baru dalam industri kerangka kerja. Ada dukungan pengembang tetapi tertinggal informasi yang penting terkadang berubah sebagai tantangan terbesar. Sesuai Reddit, React Native memiliki komunitas besar sekitar 10 ribu pengguna.
  • Flutter: Sementara Flutter adalah pemula di bidang solusi pengembangan perangkat lunak. Meskipun begitu, Flutter telah mendapatkan banyak perhatian dalam konferensi Google I / O pada tahun 2017 lalu. ini merupakan pencapaian yang besar untuk pemula dalam bidang pengembangan aplikasi mobile lintas platform.

Sedangkan menurut Google Trends, pengembangan aplikasi seluler lintas platform yang paling banyak dicari adalah Xamarin dan React Native dengan perbedaan yang tidak terlalu signifikan. Sementara React Native sebagian besar dicari di Cina, Vietnam, Hong Kong, dan Israel. Sedangkan Xamarin merupakan pilihan utama di Arab Saudi, Meksiko, Afrika Selatan, dan Italia.

Setelah membaca ulasan mengenai perbandingan antara Flutter, React Native, Xamarin serta Unity membuat pembaca bisa memilih framework yang tepat untuk digunakan. Pastikan untuk memilih pengembangan aplikasi lintas platform yang terbaik yang sesuai dengan kebutuhan bisnis. Semoga ulasan ini bisa memberikan manfaat serta menambah wawasan pembaca.

Apakah Anda membutuhkan jasa pembuatan aplikasi? | PT APPKEY
Selain mengembangkan aplikasi, kami juga akan membantu Anda mengelola dan meningkatkan kualitas aplikasi Anda, dengan penerapan strategi pemasaran yang tepat, diharapkan nantinya dapat membantu menyelesaikan permasalahan yang Anda hadapi.

Tentang Kami
Pengnalan Layanan
Pengenalan Perusahaan
Kontak Kami