Kami siap menjawab pertanyaan Anda tentang jasa pembuatan aplikasi. Silahkan hubungi kami pada jam kerja Senin - Sabtu dari pukul 9:00 - 17:00 wita!
APPKEY | Membuat Aplikasi Android Berbasis Web Dengan Mudah
Membuat aplikasi android berbasis web mungkin akan cukup sulit dilakukan jika Anda belum mengetahui tahapan pembuatannya. Informasi berikut ini bisa menjadi referensi untuk Anda yang mau membuat aplikasi berbasis web.
19212
post-template-default,single,single-post,postid-19212,single-format-standard,qode-listing-1.0.1,qode-quick-links-1.0,qode-restaurant-1.0,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,footer_responsive_adv,qode-theme-ver-17.2,qode-theme-bridge,qode_header_in_grid,bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-6.2.0,vc_responsive
android-app011

Membuat Aplikasi Android Berbasis Web Dengan Mudah

Jika kita menyebut tentang website, pastinya hal pertama yang muncul di benak kita adalah sebuah halaman di internet yang biasa kita akses dengan mengetikkan alamat atau linknya di mesin pencari seperti Google atau Yahoo.

Untuk menemukan halaman yang kita cari, kita akan membutuhkan perangkat berupa computer dan tentunya koneksi internet. Namun semenjak semakin berkembangnya teknologi ponsel, yang kini sudah mencapai versi canggihnya yang biasa kita kenal dengan sebutan ponsel pintar atau smartphone, perambahan atau pencarian web tidak mesti harus menggunakan computer, namun bisa dengan menggunakan smartphone saja.

Mengapa demikian? Karena ponsel pintar yang canggih itu juga sudah dilengkapi dengan aplikasi browser (mesin pencari) layaknya perangkat computer. Bahkan bisa dibilang smartphone adalah miniature dari komputer.

Lebih maju lagi, web bisa lebih mudah untuk dijangkau dengan program yang disebut dengan aplikasi untuk ponsel pintar. Dengan adanya aplikasi, kita tidak perlu lagi mengetikkan alamat web yang kita cari, karena kita cukup mengakses aplikasi nya saja. Aplikasi yang berhubungan dengan website disebut dengan aplikasi berbasis web. Dan pada kesempatan ini kita juga akan membahas tentang membuat aplikasi android berbasis web. Namun sebelum itu mari kita bahas tentang

Membuat aplikasi android berbasis web


android-app004

Artikel Terkait  Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Aplikasi berbasis web adalah jenis perangkat lunak tertentu yang memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan server jarak jauh melalui antarmuka browser web. Perangkat lunak ini malah mengalami perkembangan yang sangat besar, menggantikan aplikasi desktop dan menjadi instrumen penting untuk bisnis kecil dan besar di seluruh dunia.

Aplikasi berbasis web memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan aplikasi desktop tradisional, terutama portabilitasnya. Dengan aplikasi berbasis web, pengguna tidak perlu menginstal perangkat lunak tambahan, dan pengembang tidak harus membuat beberapa versi aplikasi yang sama untuk sistem operasi yang berbeda.

Aplikasi web berfungsi pada perangkat apa pun yang dapat menjalankan browser yang didukung dan memiliki koneksi Internet aktif.

Dengan membuat aplikasi android berbasis web, apa yang bisa kita lakukan?


android-app002

Membuat Aplikasi berbasis web sangat berguna, karena dapat menjadi alat yang berharga untuk bisnis karena mereka mampu membantu pengelola bisnis dengan:

  • melacak catatan kinerja masing-masing pekerja;
  • mengelola transportasi penumpang atau kargo;
  • memantau proses keuangan;
  • bekerja dengan daftar gaji;
  • mengendalikan alur kerja anggota staf individu dan kelompok proyek.

Semua ini dapat dicapai dengan membuat aplikasi berbasis web yang akan dijalankan di server. Aplikasi ini dapat dibuat dalam berbagai bahasa pemrograman dan memanfaatkan berbagai teknologi dan kerangka kerja. Aplikasi berbasis web akan berjalan di peramban divice klien apa pun sistem operasi yang diinstal. Ini menjadikan aplikasi berbasis web salah satu solusi lintas platform (termasuk smartphone android dan iOS) paling universal yang tersedia saat ini.

Bisnis model yang membuat aplikasi android berbasis web


Anda mungkin tidak tahu, tetapi kemungkinan besar Anda menggunakan aplikasi android maupun iOS berbasis web dalam kehidupan sehari-hari Anda. Bergantung pada skenario penggunaan, aplikasi berbasis web bisa sangat sederhana atau mencerminkan kompleksitas perangkat lunak desktop. Beberapa contohnya adalah:

  • Sistem yang memungkinkan Anda memesan akomodasi, tiket, dan layanan lainnya secara online;
  • Sistem pembayaran online;
  • Portal Internet interaktif (situs web yang bekerja dengan input pengguna seperti informasi pendaftaran);
  • Sistem CRM untuk bekerja dengan kumpulan data besar dan mengelola beberapa proyek.

Seperti yang Anda lihat, aplikasi berbasis web yang kompleks dapat bekerja dengan banyak sumber data dan menyelesaikan banyak masalah. Namun demikian bukan berarti tidak ada aplikasi berbasis web yang lebih sederhana. Tentu saja ada. Contohnya:

  • Aplikasi untuk menghitung pembayaran pinjaman
  • Aplikasi yang menampilkan nilai tukar mata uang
  • Aplikasi untuk menghasilkan palet warna
  • Aplikasi untuk membuat survei khusus dan lain-lain.


Bagaimana membuat aplikasi android berbasis web?


android-app008

Dengan WebView


Android menawarkan berbagai cara untuk menyajikan konten kepada pengguna. Untuk memberikan pengalaman pengguna yang konsisten dengan platform lainnya, biasanya yang terbaik adalah membangun aplikasi asli yang menggabungkan pengalaman yang disediakan frame work.

Namun, beberapa aplikasi mungkin perlu meningkatkan kontrol atas UI. Dalam hal ini, membuat aplikasi android berbasis web seperti aplikasi berbentuk WebView adalah opsi yang baik untuk menampilkan konten pihak pertama yang tepercaya.

Artikel Terkait  Apa itu Aplikasi Web? Penjelasan Fitur dan Cara Pengembangannya

Framework WebView memungkinkan Anda untuk menentukan viewport dan properti gaya yang membuat halaman web Anda muncul pada ukuran dan skala yang tepat pada semua konfigurasi layar. Anda bahkan dapat mendefinisikan antarmuka antara aplikasi Android Anda dan halaman web Anda yang memungkinkan JavaScript di halaman web untuk memanggil API di aplikasi Anda menyediakan API Android ke aplikasi berbasis web Anda.

Namun, Anda seharusnya tidak membuat aplikasi Android berbasis web hanya sebagai sarana untuk melihat situs web Anda. Sebaliknya, halaman web yang Anda sematkan di aplikasi Anda harus dirancang khusus untuk lingkungan itu.

Membuat Aplikasi Android Berbasis Web Berjenis Progressive Web Apps (PWA)


Aplikasi Web Progresif adalah aplikasi yang dibuat menggunakan teknologi web yang berjalan di browser dan dapat ditambahkan ke layar beranda. Itu tidak didistribusikan melalui toko aplikasi asli.
Aplikasi Web Progresif cukup dijalankan di peramban sehingga dapat dibuat dengan HTML, CSS, dan JavaScript dasar. Kemudian Anda dapat mengonversinya menjadi .apk yang dapat diinstal di perangkat Android Anda atau ke .app yang dapat diinstal di perangkat iOS Anda.

Membuat Aplikasi Android Berbasis Web Berjenis Hybrid Mobile Apps


Beberapa platform aplikasi seluler hybrid termasuk PhoneGap (alias Cordova), Appcelerator Titanium, dan Ionic. Anda tidak memerlukan platform untuk membuat aplikasi hybrid, tetapi mereka sangat membantu karena mereka sudah berhati-hati dalam membuat jembatan antara API asli dan API JavaScript.

Membuat aplikasi android berbasis web memerlukan perencanaan detail


Perencanaan

Mengidentifikasi persyaratan Anda (atau pelanggan Anda) adalah salah satu praktik terbaik yang paling penting dalam pengembangan aplikasi, baik itu aplikasi seluler atau lainnya. Teliti dengan cermat kapabilitas yang ditargetkan untuk menentukan apakah kapabilitas tersebut dapat dicapai di aplikasi web seluler Anda. Sangat frustasi, dan sangat tidak produktif, untuk menyadari bahwa satu atau lebih fungsi penting pada smartphone pengguna tidak didukung, sementara Anda telah menginvestasikan waktu dan sumber daya untuk merancang antarmuka berbasis web dan infrastruktur pendukung lainnya yang ditentukan.

Masalah umum lainnya yang sering dihadapi oleh pemula dalam membuat aplikasi android berbasis web adalah dengan menganggap bahwa kode berbasis web untuk browser desktop akan berfungsi “sebagaimana adanya” di browser seluler. Anda harus mengetahui perbedaannya apabila tidak ingin dikecewakan oleh ekspektasi Anda. Fungsionalitas tag HTML5  untuk “Play” <video>, misalnya, mungkin tidak berfungsi pada peramban seluler. Demikian pula, transisi CSS dan properti opacity tidak bisa didukung (atau setidaknya tidak didukung secara konsisten) di sebagian besar browser seluler saat ini. Anda juga akan mengalami masalah dengan beberapa metode API web pada platform seluler, seperti API streaming musik SoundCloud yang memerlukan Adobe Flash juga tidak didukung pada sebagian besar perangkat seluler.

Sebuah hal umum untuk pengembang pemula aplikasi web seluler adalah untuk meyakinkan saya bahwa kode berbasis web untuk peramban desktop akan bekerja “sebagaimana adanya” di peramban seluler.

Membuat aplikasi android berbasis web dan mengoptimasi performanya


App-web

“OMG, ini sangat lambat!”. Sebagai pengembang aplikasi web seluler, itu mungkin kata-kata terakhir yang ingin Anda dengar dari salah satu pengguna Anda. Karena itu Anda harus memikirkan dengan seksama tentang cara mengurangi dan mengoptimalkan setiap byte dan transfer server untuk mengurangi waktu tunggu pengguna. Tidak realistis mengharapkan bahwa transfer akan selalu dilakukan melalui jaringan WiFi, dan Anda harus tahu bahwa 60% pengguna web seluler mengatakan mereka mengharapkan situs yang dikunjunginya akan dimuat di ponsel mereka dalam 3 detik atau kurang (dari berbagai sumber). Demikian pula, Google menemukan bahwa, untuk setiap lima detik tambahan waktu muat, lalu lintas kunjungan pengguna dapat turun sebesar 20% (dan juga patut dicatat bahwa mesin pencari melihat waktu muat sebagai bagian dari perhitungan skor kualitas halaman mereka).

60% pengguna web seluler mengatakan mereka mengharapkan sebuah situs dapat dimuat di ponsel mereka dalam 3 detik atau kurang.

Sebagai bagian dari tutorial pengembangan aplikasi web seluler ini, berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu mengoptimalkan kinerja aplikasi berbasis web Anda dan meminimalkan latensinya.

  • Optimalisasi Gambar. Waktu pemuatan gambar dikenal sebagai salah satu masalah kinerja terbesar yang memengaruhi pemuatan halaman pada perangkat seluler. Penggunaan pengoptimal gambar online, dapat membantu dalam mengatasi masalah ini.
  • Kompresi kode. Mengompresi file JavaScript dan CSS Anda, tergantung pada jumlah kode yang Anda miliki, berpotensi dapat berdampak signifikan pada kinerja.
  • Permintaan data base.
  • Beberapa peramban perangkat seluler tidak menerima cookie sebanyak yang dilakukan peramban desktop, yang dapat mengakibatkan kebutuhan untuk mengeksekusi lebih banyak kueri dari biasanya. Oleh karena itu caching sisi server sangat penting ketika kita membuat aplikasi berbasis web yang mendukung klien yang menggunakan perangkat seluler.
  • Ingatlah untuk menggunakan filter yang sesuai untuk mencegah injeksi kueri SQL yang dapat membahayakan keamanan situs dan server Anda.


Memilih Kerangka Kerja Aplikasi Web Seluler JavaScript yang Tepat


Java1000

Karena pengembangan aplikasi android berbasis web seluler cenderung menciptakan banyak tantangan umum yang sama – seperti kompatibilitas lintas-browser dan HTML dan CSS yang tidak konsisten dalam peramban seluler – kerangka kerja telah dikembangkan (berdasarkan HTML5 dan CSS3) yang dirancang khusus untuk mengatasi masalah ini dan bekerja sesempurna mungkin pada beragam ponsel pintar dan tablet. Sebagian besar kerangka kerja aplikasi web seluler ini ringan, yang membantu memfasilitasi penelusuran web seluler cepat tanpa mengorbankan tampilan dan nuansa situs Anda.

Memperluas pandangan kita di luar lanskap seluler, jika ada kerangka kerja JavaScript populer yang layak disebut, itu adalah jQuery. Jika Anda terbiasa dengan versi desktop, Anda bisa mencoba menggunakan jQuery Mobile untuk aplikasi web seluler Anda. Tool ini memiliki perpustakaan widget yang dapat mengubah markup semantik menjadi format ramah gerakan, membuat operasi mudah pada layar sentuh. Versi terbaru terdiri dari basis kode yang sangat ringan yang dikemas dengan banyak elemen grafis yang benar-benar dapat meningkatkan UI Anda.

Alternatif lainnya adalah, Sencha Touch. Tool ini juga dengan cepat mendapatkan pangsa pasar. Ini menawarkan kinerja luar biasa secara keseluruhan dan membantu menghasilkan antarmuka pengguna web seluler yang sebagian besar terlihat dan terasa seperti yang asli. Pustaka widget berfitur lengkapnya didasarkan pada pustaka JavaScript Sencha’s ExtJS.

Kerangka Kerja Responsif dan Aplikasi Web Untuk Mobile


Kini semakin banyak kerangka kerja responsif yang mulai muncul dalam beberapa tahun terakhir, dengan dua yang paling populer saat ini adalah Bootstrap dan Foundation. Singkatnya, kerangka kerja responsif menyederhanakan dan merampingkan desain dan implementasi UI responsif berbasis web, merangkum tata letak dan paradigma UI paling umum ke dalam kerangka kerja yang dapat digunakan kembali dan dioptimalkan kinerjanya. Sebagian besar konsepnya didasarkan pada CSS dan JavaScript, banyak dari kerangka kerja ini adalah open-source, gratis untuk diunduh, dan mudah disesuaikan. Kecuali jika Anda memiliki serangkaian persyaratan yang sangat aneh, kemungkinan penggunaan salah satu kerangka kerja ini akan mengurangi tingkat upaya untuk merancang dan mengimplementasikan aplikasi berbasis web Anda.

Dalam menggunakan Bootstrap dan Foundation untuk pembuatan aplikasi berbasis web, beberapa perbedaan utama yang perlu dipertimbangkan termasuk:

  • Platform yang ditargetkan. Meskipun Bootstrap mendukung perangkat seluler, tablet, dan desktop, ia terutama berorientasi pada penggunaan desktop. Namun, di sisi lain, dirancang untuk semua ukuran dan jenis layar.
  • Kompatibilitas browser. Bootstrap kompatibel dengan IE7 atau lebih tinggi, sedangkan Foundation hanya kompatibel dengan IE9 atau lebih tinggi.
  • Keragaman tata letak dan komponen. Bootstrap memiliki koleksi elemen UI yang jauh lebih besar daripada yang ditawarkan oleh Foundation.Ubah ukuran otomatis. Dengan Foundation, grid menyusut dan membentang sesuai dengan tinggi dan lebar browser saat ini, sedangkan Bootstrap hanya mendukung satu set ukuran grid yang ditentukan sebelumnya berdasarkan pada set standar ukuran layar.


Debugging dan Pengujian Aplikasi Berbasis Web


Men-debug aplikasi berbasis web bisa rumit dan agak membuat frustrasi, terutama jika Anda perlu mencari perangkat yang berbeda untuk diuji, atau menginstal SDKs untuk emulasi (yang biasanya memberi hasil yang tidak sempurna) dari platform klien yang ditargetkan.

Artikel Terkait  Cara Membuat Aplikasi Bisnis Dengan Mudah

Dalam konteks ini, satu keuntungan jelas dari pengembangan aplikasi web (dibandingkan dengan pengembangan aplikasi native) adalah Anda dapat menggunakan alat pengembang berbasis browser standar untuk men-debug aplikasi Anda. Berdasarkan preferensi pribadi kami untuk debugging jarak jauh, yang saya sarankan dalam tips pengembangan aplikasi ini adalah dengan menggunakan Chrome dengan DevTools-nya. Opsi standar lainnya termasuk Firefox dengan alat Firebug atau Opera Dragonfly.

Beberapa alasan saya lebih suka Chrome dengan DevTools termasuk:

  • Emulator seluler di DevTools Chrome. Ini mungkin satu-satunya alasan yang cukup untuk memilih Chrome untuk debugging aplikasi web seluler. Fitur utama termasuk emulasi fungsi touchnya, spoofing agen pengguna, pelambatan bandwidth jaringan, penggantian geolokasi, penggantian orientasi perangkat, dan Emulasi Jenis Media CSS.
  • Editor interaktif. Kemampuan untuk mengedit JavaScript atau CSS on-the-fly.
  • Debugger JavaScript yang unggul. Mengizinkan untuk breakpoint DOM dan memberikan kemampuan untuk profil waktu eksekusi kode JavaScript Anda.
  • Penampil JSON dan XML bawaan. Dapat digunakan untuk menghindari perlunya plugin apa pun untuk memeriksa respons server.
  • Dukungan untuk protokol Android Debug Bridge (ADB) langsung melalui USB. Memfasilitasi contoh mudah dari sesi debugging jarak jauh.
  • Inspeksi sumber daya secara dinamis. Memungkinkan Anda memeriksa sumber data lokal aplikasi Anda, termasuk basis data IndexedDB atau SQL Web, penyimpanan lokal dan sesi, cookie aplikasi dan lain-lain. Anda juga dapat dengan cepat memeriksa sumber daya visual aplikasi Anda, termasuk gambar, font, dan style sheet.
  • Untuk menguji tata letak dan kompatibilitas lintas penelusuran aplikasi web Anda, Anda juga dapat menggunakan beberapa alat online yang bermanfaat, seperti BrowserStack. Cukup masukkan URL untuk aplikasi Anda, pilih browser, versi, dan sistem operasi, dan Anda akan mendapatkan tampilan yang ditiru (dan kecepatan muat) situs Anda di lingkungan itu.
  • Alat lain yang bermanfaat untuk keperluan ini adalah CrossBrowserTesting.

Demikianlah ulasan kami hari ini tentang membuat aplikasi android berbasis web maupun aplikasi untuk ponsel pintar lainnya yang dapat kami bagi dengan Anda. Semoga bermanfaat.

Apakah Anda membutuhkan jasa pembuatan aplikasi? | PT APPKEY
Selain mengembangkan aplikasi, kami juga akan membantu Anda mengelola dan meningkatkan kualitas aplikasi Anda, dengan penerapan strategi pemasaran yang tepat, diharapkan nantinya dapat membantu menyelesaikan permasalahan yang Anda hadapi.

Tentang Kami
Pengnalan Layanan
Pengenalan Perusahaan
Kontak Kami
Tags: